Tutorial Lengkap Update

Pengukuran Nilai Salinitas

Pengukuran Nilai Salinitas | cara mengukur nilai salinitas

Salinitas (‰) = Klorinitas (‰) x 1,8066
         Dengan metode ini masih ditemui kesalahan menyangkut human error sehingga perlu dikoreksi dengan angka sebesar 0,005 (‰).  Metode pengukuran salinitas dengan mempergunakan dasar nilai konduktivitas air laut pertama kali diperkenalkan pada tahun 1930-an (Sverdrup et al., 1942).  Untuk melakukan perhitungan salinitas sangat tergantung pada faktor suhu sehingga pengukurannya harus bersamaan dengan pengukuran suhu yang berakurasi yang cukup tinggi.  Metode ini dibakukan pada tahun 1978 dengan sebutan Practical salinity Scale (PSS78), dengan satuan Psu (Practical Salinity Unit) atau bisa ditulis tanpa satuan.
UNESCO Practical Salinity Scale of 1978-PSS78
Pengukuran Nilai Salinitas dengan metode PSS 1978 adalah sebagai berikut:
Dimana
Conductivity ratio (RT) = (konduktivitas sampel)/(Konduktivitas standar) x RT Standar
Dan

a0 = 0.0080,   a1 = 0.1692,   a2 = 25.3851,   a3 = 14.0941,   a4 = -7.0261,   a5 = 2.7081

b0 = 0.0005,   b1 = -0.0056,  b2= -0.0066,    b3 = -0.0375,    b4=     0.0636,     b5 =-0.0144

Standar konduktivitas air laut adalah 57,015 µS/cm dan Conductivity ratio standar air laut adalah 0.9973.  Sebagai contoh, sampel air laut pada suhu 28°C dengan conductivity ratio (R28) 0.9398 mempunyai nilai salinitas 32.688 Psu.
Salinitas : jumlah dari seluruh garam-garaman dalam gram pada setiap kilogram air laut. Secara praktis, adalah susah untuk mengukur salinitas di laut, oleh karena itu penentuan harga salinitas dilakukan dengan meninjau komponen yang terpenting saja yaitu klorida (Cl). Kandungan klorida ditetapkan pada tahun 1902 sebagai jumlah dalam gram ion klorida pada satu kilogram air laut jika semua halogen digantikan oleh klorida. Penetapan ini mencerminkan proses kimiawi titrasi untuk menentukan kandungan klorida.
Salinitas ditetapkan pada tahun 1902 sebagai jumlah total dalam gram bahan-bahan terlarut dalam satu kilogram air laut jika semua karbonat dirubah menjadi oksida, semua bromida dan yodium dirubah menjadi klorida dan semua bahan-bahan organik dioksidasi. Selanjutnya hubungan antara salinitas dan klorida ditentukan melalui suatu rangkaian pengukuran dasar laboratorium berdasarkan pada sampel air laut di seluruh dunia dan dinyatakan sebagai:
S (‰) = 0.03 + 1.805 Cl (‰) (1902)Lambang o/oo (dibaca per mil) adalah bagian per seribu. Kandungan garam 3,5% sebanding dengan 35‰ atau 35 gram garam di dalam satu kilogram air laut.
Hubungan antara keduanya : Salinitas Berdasarkan Konduktivitas Pada saat yang sama diadopsi, ahli kelautan telah mulai menggunakan meter untuk mengukur salinitas konduktivitas. Meter sangat tepat dan relatif mudah digunakan dibandingkan dengan teknik kimia digunakan untuk mengukur chlorinity. Akibatnya, Panel juga merekomendasikan Bersama salinitas yang berkaitan dengan konduktivitas air laut menggunakan:
S = - 0,089 96 + 28,297 29 29R15 + 12,808 32R215
-10,678 69R315 + 5,986 24R415-1,323 11R515                
R15 = C (S, 15, 0) / C (35, 15, 0)                                           
di mana C (S, 15, 0) adalah konduktivitas sampel air laut pada 15 °C dan atmosfer tekanan, memiliki salinitas S berasal dari (6,4), dan C (35, 15, 0) adalah konduktivitas standar air laut "Copenhagen". Millero (1996) poin bahwa (6,3) bukan definisi baru tentang salinitas, itu hanya memberikan chlorinity sebagai fungsi konduktivitas air laut relatif terhadap air laut standar.

Salinitas Praktis Skala 1978 Pada awal 1970-an, konduktivitas akurat meter dapat dikerahkan dari kapal untuk mengukur konduktivitas di kedalaman. Para perlu mengevaluasi kembali skala salinitas dipimpin Panel Bersama untuk merekomendasikan pada tahun 1981 (Jpots, 1981; Lewis, 1980) bahwa salinitas didefinisikan dengan menggunakan konduktivitas saja, pemutusan hubungan dengan chlorinity. Semua sampel air dengan konduktivitas yang sama rasio memiliki salinitas yang sama meskipun chlorinity mereka mungkin berbeda.
S = 0,0080 - 0.1692K1 / 215 + 25.3851K15 + 14.0941K3 / 215
- 7.0261K215 + 2.7081K5 / 215                                                             
K15 = C (S, 15, 0) / C (KCl, 15, 0)
                                                    
2 ≤ S ≤ 42

di mana C (S, 15, 0) adalah konduktivitas sampel air laut pada suhu 14,996 ◦ C pada Skala Suhu Internasional 1990 (nya-90, lihat § 6.2) dan tekanan atmosfer standar 101 325 Pa C (KCl, 15, 0) adalah konduktivitas dari larutan standar kalium klorida (KCl) pada suhu 15 °C dan standar atmosfer tekanan. Solusi KCl standar berisi massa 32,435 6 gram KCl dalam massa 1.000 000 kg solusi. Millero (1996: 72) dan Lewis (1980) memberikan persamaan untuk menghitung salinitas pada tekanan lain dan suhu
.


Hubungan antara konduktivitas dan salinitas memiliki akurasi sekitar ± 0,003 salinitas. Kesalahan yang sangat kecil yang disebabkan oleh variasi konstituen seperti SiO2 yang menyebabkan perubahan kecil dalam kepadatan tapi tidak ada perubahan dalam konduktivitas
(Goetz, P. W, 1986).

Pengukuran Nilai Salinitas Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Sulham Syahid